Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Dampak limbah yang dihasilkan dari perusahaan pakaian

Industri pakaian atau fashion adalah salah satu industri paling banyak menghasilkan limbah di dunia.  industri pakaian telah mendominasi sejak 1990. Segmen industri inj adalah penyebab utama emisi gas rumah kaca yang sangat besar dan efeknya merusak lingkungan Hidup.
Pakaian berlebihan dan konsekuensi yang di timbulkan

Fast fashion adalah model bisnis yang mempromosikan produksi pakaian cepat dengan harga murah untuk memenuhi tren fashion terkini. Istilah ini pertama kali digunakan pada awal 1990-an untuk menggambarkan model bisnis Zara. Saat ini model bisnis ini telah mendominasi industri fashion. Pengecer seperti TopShop, Primark, Forever21.

Munculnya merek dan trend untuk cepat  menghadirkan pakaian murah dan modis menyebabkan perubahan besar dalam perilaku konsumen. Rata-rata, seseorang memiliki 60% lebih banyak pakaian pada tahun 2014 dibandingkan pada tahun 2000, sehingga jumlah waktu yang mereka kenakan pada tahun 2014 adalah setengah dari sebelumnya. Orang Amerika membeli pakaian lima kali lebih banyak pada tahun 2014 daripada yang mereka lakukan pada tahun 1980

Biaya dari peningkatan konsumsi yang tidak terkontrol ini menyebabkan munculnya limbah, polusi, dan kondisi kerja yang buruk di pabrik pakaian.
Pakaian memang murah, tapi harga untuk lingkungan mahal

Fast fashion juga mendorong produksi pakaian berkualitas lebih rendah. Kualitas dan daya tahan telah dikesampingkan untuk memberi ruang bagi pakaian murah yang memenuhi selera konsumen. Konsekuensi paling serius dari situasi ini adalah menyebabkan sejumlah besar pakaian yang dibuang menumpuk di tempat pembuangan sampah. Menurut statistik, pada 2014, TPA AS menerima 10,46 juta ton pakaian. 

Bagaimana produksi pakaian berlebih  berdampak negatif terhadap lingkungan?

Pakaian terdiri dari berbagai bahan, seringkali merupakan kombinasi dari serat yang berbeda - semuanya memiliki kelebihan dan kekurangan dalam hal kenyamanan pemakainya, daya tahan, dan biaya pembuatan. Bahan kapas  terdapat pada 40% pakaian, sedangkan serat sintetis (seperti poliester dan nilon) terdapat pada 72% pakaian. Kedua bahan tersebut telah dikritik karena dampak lingkungannya yang negatif.

Kapas merupakan tumbuhan yang banyak mengkonsumsi air. Meskipun hanya 2,4% dari lahan pertanian dunia yang ditanami kapas, namun pertanian ini mengkonsumsi sekitar 10% dari semua bahan kimia pertanian dan 25% pestisida. Pada 1960-an, Uni Soviet mengalihkan dua sungai, yang mengalir ke Laut Aral, untuk merawat perkebunan contton di tempat yang sekarang bernama Uzbekistan dan Kazakhstan . Ketika tidak lagi disuplai air dari dua sungai yang disebutkan di atas, hampir seluruh Laut Aral habis, kini hampir gurun tandus.

Serat polimer sintetis dibuat secara kimiawi, dan tumbuh seperti kapas. Produksi nilon menghasilkan dinitrogen oksida (dinitrogen oksida,) - gas rumah kaca 300 kali lebih kuat dari karbon dioksida (CO2).

Bahaya plastik mikro pada pakaian

Baik poliester dan nilon terurai sebagian di mesin cuci menjadi mikroplastik yang dibuang ke sistem saluran pembuangan ke lingkungan. Para ilmuwan sekarang telah menemukan bahwa mikroplastik telah menginvasi rantai makanan manusia yang mengakibatkan masalah kesehatan

Pakaian berkualitas rendah lebih cepat rusak daripada pakaian berkualitas tinggi sehingga plastik mikro lebih cepat masuk ke dalam makanan.


Post a Comment for "Dampak limbah yang dihasilkan dari perusahaan pakaian"

Berlangganan via Email