Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

mengapa indonesia perlu membantu negara di asean yang dilanda bencana?

Pada 26-27 Februari, di Jakarta, Indonesia Sekretariat ASEAN mengadakan simposium tingkat tinggi tentang manajemen bencana dengan partisipasi banyak delegasi dari negara lain. anggota ASEAN, negara mitra, organisasi regional dan internasional.
Dalam kata sambutannya, Sekretaris Jenderal ASEAN Dato Lim Jock Hoi menegaskan bahwa pertemuan ini merupakan kontribusi  dalam upaya membangun Komunitas ASEAN. pertemuan Ini juga merupakan forum bagi para ahli, pengelola dan pembuat kebijakan untuk bertukar pandangan dan gagasan tentang isu-isu yang berkaitan dengan pencegahan dan pemulihan bencana alam. 

Mengutip laporan organisasi internasional, Sekretaris Jenderal ASEAN menyampaikan bahwa ASEAN merupakan salah satu kawasan yang paling banyak mengalami bencana alam di dunia seperti banjir, kekeringan, badai tropis, tsunami, gempa bumi, longsor ... 

Keadaan ini diperparah oleh dampak perubahan iklim yang meningkatkan frekuensi dan intensitas bencana, serta kerentanan masyarakat.

Sekretaris Jenderal Dato Lim Jock Hoi mengatakan bahwa dalam konteks meningkatnya skala bencana dan meningkatnya kebutuhan kemanusiaan di seluruh kawasan, ASEAN harus memperkuat kerja sama dan mendorong mekanisme untuk memastikan efektivitas dan efisiensi. 

 Dalam praktiknya, ASEAN telah membuat kemajuan besar dalam upaya penanggulangan bencana melalui perangkat dan mekanisme yang telah mapan, termasuk Pusat Koordinasi Regional ASEAN untuk bantuan kemanusiaan. Disasters (AHA), ASEAN Emergency Response and Assessment Team (ERAT), ASEAN Emergency Disaster Recovery System (DELSA), ASEAN Regional Standard Operations and Contingency Arrangements (SASOP) ).
Menurut Sekretaris Jenderal ASEAN Dato Lim Jock Hoi, dalam pelaksanaan Joint Statement “One ASEAN One Response”, ASEAN telah membentuk Joint Task Force on humanitarian assistance dan disaster relief untuk mendukung upaya tersebut. kekuatan penanggulangan bencana. Selain itu, dengan diadopsinya “Declaration on a Preventive Culture”, ASEAN juga berupaya untuk mendorong budaya adaptasi dan perlindungan lingkungan untuk mencegah risiko bencana. 

Menurut Ricardo Jalad, Direktur Eksekutif Badan Pencegahan Bencana Nasional Filipina dan Ketua ASEAN Ministerial Conference on Disaster Management (AMMDM), mengatakan bahwa ASEAN merupakan kawasan yang sangat rentan. akibat bencana alam. Namun, berkat manajemen bencana dan mekanisme serta pengaturan tanggap darurat, negara-negara anggota ASEAN yang terkena dampak dapat mengandalkan bantuan dari negara-negara anggota lainnya. 

Menurut Ricardo, selain tiga pertemuan yang dijadwalkan berlangsung pada bulan April dan Oktober di Filipina, simposium tingkat tinggi ini merupakan bagian dari rangkaian kegiatan ASEAN untuk mengelola dan menanggapi keadaan darurat dengan bencana alam. Isi yang dibahas dalam konferensi tersebut membantu untuk memperbarui rencana tanggap bencana serta mendorong kerja sama antar negara anggota ASEAN dalam semangat "Deklarasi Bersama tentang Satu ASEAN, Satu Tanggap

Post a Comment for "mengapa indonesia perlu membantu negara di asean yang dilanda bencana?"

Berlangganan via Email