Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengaruh Sampah Plastik di Laut serta cara mengatasinya

Sampah plastik di lautan merupakan ancaman serius bagi kehidupan laut dan kita semua. Kita perlu mengenali bahaya ini dan mengambil tindakan tepat waktu. 

1. Kondisi sampah plastik di laut saat ini 

Laporan majalah Science of the American Association baru-baru ini mengatakan: Sejauh ini dunia telah menghasilkan 8,3 miliar ton plastik, di mana 6,3 miliar tonnya adalah sampah plastik. Dari 6,3 miliar ton sampah plastik tersebut: 

• 9% sampah plastik didaur ulang

• 12% sampah plastik dibakar

• 79% sisanya ada di lingkungan alam, termasuk lingkungan laut. 

Menurut Organisasi Perlindungan Lingkungan Laut Konservasi Laut AS, setiap tahun sekitar 8 juta ton plastik dilepaskan ke laut di seluruh dunia. Diperkirakan pada tahun 2025 akan ada 1 ton sampah plastik untuk setiap 3 ton ikan.

Di antara 8 juta ton sampah plastik yang dibuang ke laut itu, menurut Ocean Conservancy:

• 94% sampah plastik terkonsentrasi di dasar laut dengan kepadatan 70 kg / km2

• 1% sampah plastik mengapung di permukaan laut dengan kepadatan 0,74 kg / km2

• 5% sampah plastik berada di dekat pantai dengan kepadatan 2.000 kg / km2. 

Hal ini menunjukkan bahwa jumlah sampah plastik di laut yang kita lihat hanya sedikit sekali dibandingkan dengan jumlah sebenarnya.

2. Penyebab pencemaran sampah plastik laut

Pada dasarnya pencemaran sampah plastik di laut disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut:

Sampah plastik dari daratan mengalir di sepanjang pipa air bawah tanah, sungai, menuju ke laut. Penyebabnya adalah kesadaran masyarakat saat mengotori sungai, tak sadar mengotori jalanan, angin dan hujan terbawa arus ke laut. Atau berbagai jenis sampah plastik seperti handuk basah, kapas pembersih. dibuang ke toilet dan dibuang ke saluran pembuangan menuju laut.

Sampah plastik yang diakibatkan oleh kegiatan pariwisata: Saat wisatawan berkunjung, melakukan aktivitas , makan di laut atau di dekat pantai, karena kurangnya kesadaran, mereka telah membuang sampah ke laut atau pantai ... 

Sampah plastik dari kegiatan penangkapan ikan: Jaring dan alat tangkap yang rusak dibuang atau dijatuhkan ke laut, dan sampah dari kapal yang ada di laut juga bertanggung jawab atas peningkatan sampah plastik di laut.

Akibat bencana alam seperti badai, tsunami menyapu furnitur plastik, benda-benda, sampah plastik dari daratan ke laut ...

3. Dampak berbahaya sampah plastik di laut 

Sampah plastik laut tidak hanya merusak alam dan mencemari lingkungan, tetapi juga sangat memengaruhi kehidupan laut dan manusia yaitu Sebagai berikut:
Berbahaya bagi kehidupan laut 

3.1.Mengurangi kemampuan organisme untuk mencari makanan: 

Makhluk laut seperti burung, penyu, mamalia ... sering salah mengira sampah plastik sebagai makanan dan menelannya. 

Penyu sering keliru mengenali kantong plastik sebagai ubur-ubur. 

Burung camar mengira potongan plastik merah itu adalah cumi ... 

Sampah plastik saat memasuki suatu organisme dapat merusak dinding usus atau menyebabkan penyumbatan, yang mengakibatkan penurunan kemampuan organisme untuk makan, bahkan kematian.

3.2. Mempengaruhi sistem endokrin dan hormon dalam organisme

Organisme laut yang memakan sampah plastik yang mengandung zat aditif dalam plastik akan berdampak negatif pada sistem endokrin yang mengatur hormon dalam tubuhnya.

3.3. Menyebabkan penyakit dan kematian organisme 

National Oceanic and Atmospheric Administration mengatakan setiap tahun sekitar 100.000 mamalia laut, jutaan spesies ikan dan burung laut mati karena memakan sampah plastik. 

Organisme laut ini bisa mati karena plastik atau kekurangan makanan akibat plastik yang membunuh organisme dalam rantai makanannya.

Berdasarkan hasil penelitian ilmiah UC Davis pada November 2016 lalu, telah terjadi kasus burung laut mati akibat memakan sampah plastik. Dan mereka memperkirakan bahwa pada tahun 2050, 99% burung laut akan keliru dan memakan sampah plastik

3.4. Menyebabkan kematian biota laut bila terjebak atau terperangkap

Bagi makhluk laut yang terjebak dalam jaring ikan yang dibuang atau sampah plastik lainnya tidak akan bisa melarikan diri, sehingga akan melemah dan mati

3.5. Menghancurkan atau menurunkan keanekaragaman hayati

Sampah plastik akan menyebabkan kematian banyak spesies biota laut, yang berujung pada bahaya kepunahan atau perusakan atau penurunan keanekaragaman hayati.

Selain itu juga terjadi perubahan struktur dan komposisi spesies pada ekosistem akibat pengangkutan organisme asing melalui sampah plastik dari tempat lain. 

 Bahaya pada manusia

3.6.  Efek pada kesehatan manusia melalui makanan

Manusia dapat dipengaruhi secara tidak langsung oleh sampah plastik dengan memakan biota laut yang tercemar. Organisme laut ini mungkin telah memakan sampah plastik atau telah menelan atau mencerna organisme lain yang mengandung plastik beracun. 

Menurut laporan baru-baru ini, 25% ikan di supermarket California (AS) dan 28% ikan di pasar Indonesia mengandung mikroplastik. Para ilmuwan prihatin jika manusia menelan organisme ini akan menyebabkan penyakit seperti kemandulan dan kanker

3.7 Mempengaruhi Kualitas Air

Zat beracun dari sampah plastik bisa meresap ke sumber air, reservoir bawah tanah. Dan kemungkinan besar, orang akan meminum air yang terkontaminasi atau makan sayuran dan buah-buahan beracun dari tanah.

3.8. Mempengaruhi pariwisata

Ketika lingkungan tercemar, resor pasti akan terpengaruh. Wisatawan juga memiliki kesan negatif terhadap tujuan wisata ini, yang mempengaruhi pendapatan pariwisata di daerah dan negara. 

Belum lagi, sampah plastik bisa membuat resor ini tak bisa diubah dan menjadi destinasi wisata yang "mati".

3.9. Mempengaruhi aktivitas nelayan

Semakin tinggi jumlah organisme yang mati akibat sampah plastik, maka produksi perairan semakin menurun. Selain itu, sampah plastik juga dapat menyebabkan kerusakan peralatan. 

Di Skotlandia, sampah plastik di laut mengurangi pendapatan tahunan (15-17 juta USD) dari industri perikanan sebesar 5% dan merusak baling-baling kapal. Di Norwegia dan Inggris, pada tahun 2008, ada 286 insiden yang disebabkan oleh sampah plastik dan biaya pemulihannya mencapai 2,8 juta USD (Menurut majalah Bnews)

3.9.9. Manusia harus mengeluarkan biaya besar untuk sanitasi lingkungan

Menurut hasil penelitian terbaru Asia-Pacific Economic Cooperation Forum (APEC), setiap tahun, negara anggota harus membayar 1,3 miliar USD untuk penanganan pencemaran lingkungan di laut.

Belanda dan Belgia menghabiskan $ 13,65 juta setiap tahun untuk membersihkan pantai. Dan Inggris harus mengeluarkan 23,62 juta USD. Pembayaran ini telah meningkat sebesar 38% dalam 10 tahun terakhir (Menurut majalah Bnews

4. Solusi membantu mengurangi pencemaran sampah plastik di laut 
Bahaya yang dibawa sampah plastik ke laut sangat tidak terduga. Oleh karena itu, orang tidak bisa bersikap acuh tak acuh, tetapi membutuhkan tindakan mitigasi yang tepat waktu.

Jangan membuang limbah ke sungai karena hal ini merupakan sumber utama limbah yang ada laut. Sebaliknya, pilah sampah dan buang sampah di tempat yang tepat untuk didaur ulang, buang dengan benar. Hindari pencampuran, menyebabkan waktu, tenaga dan uang untuk menyortir sebelum didaur ulang.

Jangan membuang sampah di pantai, tingkatkan kesadaran akan wisata laut. Sampah harus segera dibersihkan setelah melakukan pelayaran.

Bergandengan tangan untuk membersihkan pantai, meningkatkan kesadaran akan perlindungan lingkungan laut. Setiap orang harus sadar dan berkontribusi untuk meningkatkan pemahaman tentang pentingnya lingkungan. 

Post a Comment for "Pengaruh Sampah Plastik di Laut serta cara mengatasinya"

Berlangganan via Email